Iklan

Gambar Pilihan

Gambar Pilihan
9

Rabu, 2 April 2008

Terimalah Daku Seadanya

Kengkawan jom kita pikir sama-sama ... Begini ceritanya

> Seorang lelaki dan kekasihnya bernikah dan acara pernikahannya sungguh
> meriah. Semua kawan-kawan dan keluarga mereka hadir menyaksikan dan
> menikmati hari yang berbahagia tersebut. Suatu acara yang luar biasa dan
> sungguh mengesankan. Mempelai wanita begitu cantik dan anggun dalam gaun
> putihnya dan pengantin lelaki dengan tuxedo hitam yang gagah. Setiap
> pasang mata yang memandang setuju mengatakan bahawa mereka sungguh-sungguh
> saling mencintai dan sepadan.
>
> Beberapa bulan kemudian, si isteri berkata kepada suaminya, "Sayang, aku
> baru membaca sebuah artikel dlm majalah tentang bagaimana memperkuatkan
> hubungan dan tali pernikahan kita" katanya sambil menunjukkan majalah
> tersebut.
>
> "Masing-masing kita akan mencatatkan hal-hal yang kurang kita sukai dari
> pasangan kita. Kemudian, kita akan membahas bagaimana kita mengubah
> hal-hal tersebut dan membuatkan perkahwinan kita bersama lebih
> bahagia... .."
>
> Suaminya setuju dan mereka mula memikirkan hal-hal dari pasangannya yang
> tidak mereka sukai dan berjanji tidak akan tersinggung ketika pasangannya
> mencatat hal-hal yang kurang baik sebab hal tersebut untuk kebaikan mereka
> bersama. Malam itu mereka sepakat untuk berpisah tidur dan mencatat apa
> yang terlintas dalam benak mereka masing- masing.
>
> Besok pagi ketika sarapan, mereka sedia membicangkannya. "Aku akan mulai
> dulu ya", kata isteri. Ia lalu mengeluarkan senarainya. Banyak sekali yang
> ditulisnya, sekitar 3 muka surat... Ketika ia mulai membacakan satu
> persatu hal yang tidak dia sukai dari suaminya, ia memperhatikan bahawa
> airmata suaminya mulai mengalir... ..
>
> "Kenapa bang, nak saya berhenti ?" tanyanya. "Oh tidak, teruskanlah ... "
> jawab suaminya.
>
> Lalu si isteri melanjutkan membacakan semua yang tersenarai, lalu kembali
> melipat kertasnya dengan manis di atas meja dan berkata dengan bahagia
> "Sekarang giliran abang membacakan senaraimu".
>
> Dengan suara perlahan suaminya berkata "Aku tidak mencatat sesuatu pun di
> atas kertasku. Aku berfikir bahawa engkau sudah sempurna, dan aku tidak
> ingin mengubah akan dirimu. Engkau adalah dirimu sendiri. Engkau cantik
> dan baik bagiku. Tidak satupun dari peribadimu yang kudapati kurang... . "
>
> Si isteri tersentak dan tersentuh hatinya oleh pernyataan dan ungkapan
> cinta serta isi hati suaminya. Bahawa suaminya menerimanya apa adanya...
> Ia menunduk dan menangis... ..
>
> Dalam hidup ini, banyak kali kita merasa dikecewakan, depressi, dan sakit
> hati. Sesungguhnya tak perlu menghabiskan waktu memikirkan hal- hal
> tersebut. Hidup ini penuh dengan keindahan, kegembiraan dan pengharapan.
>
> Mengapa harus menghabiskan waktu memikirkan perkara yang buruk,
> mengecewakan dan menyakitkan jika kita boleh menemukan banyak hal-hal yang
> indah yang baik dan yang boleh kita terima di sekeliling kita ?
>
> Kita akan menjadi orang yang berbahagia jika kita mampu melihat dan
> bersyukur untuk hal-hal yang baik dan mencuba melupakan yang buruk.

Tiada ulasan:

Iklan

IPMart Online Shopping
Belian dalam RM

Jom Borak


Free chat widget @ ShoutMix

Kerana Agama...

Kerana Agama...
Imam Nawawi